Umum

Apa Itu Qiraat Sabah dan Bagaimana Sejarahnya?

×

Apa Itu Qiraat Sabah dan Bagaimana Sejarahnya?

Share this article

Qiraat Sabah adalah salah satu bentuk bacaan al-Quran yang berbeda dengan bacaan yang umumnya diajarkan di Indonesia. Qiraat Sabah merupakan salah satu dari sepuluh bacaan yang diakui secara sah oleh dunia Islam. Qiraat Sabah dikembangkan di Kota Sabah, Maroko pada abad ke-9 oleh seorang ulama bernama Abu ‘Amr al-Sabuni.

Sejarah Qiraat Sabah

Qiraat Sabah berasal dari Maroko pada abad ke-9. Pada saat itu, Abu ‘Amr al-Sabuni bersama dengan murid-muridnya mengembangkan sebuah metode pembacaan al-Quran yang berbeda dengan metode pembacaan yang sudah ada pada saat itu. Metode pembacaan baru ini kemudian dikenal sebagai Qiraat Sabah.

Qiraat Sabah kemudian menyebar ke berbagai negara lainnya seperti Aljazair, Tunisia, Libya, Mesir, dan Sudan. Di Indonesia, Qiraat Sabah mulai dikenal sejak akhir tahun 1990-an. Saat ini, Qiraat Sabah menjadi salah satu bacaan al-Quran yang cukup populer di Indonesia.

Ciri Khas Qiraat Sabah

Qiraat Sabah memiliki beberapa ciri khas yang membedakannya dengan bacaan al-Quran lainnya. Salah satu ciri khas tersebut adalah penggunaan nada yang lebih panjang dan melodi yang lebih kompleks. Selain itu, Qiraat Sabah juga menggunakan vokal dan konsonan yang berbeda dengan bacaan al-Quran lainnya.

Pos Terkait:  Ragam Pendapat Ulama tentang Hukum Bunga Bank

Qiraat Sabah juga memiliki keunikan dalam pengucapan huruf-huruf tertentu. Misalnya, pengucapan huruf ذ (dza) pada Qiraat Sabah berbeda dengan bacaan al-Quran lainnya. Selain itu, Qiraat Sabah juga memiliki aturan tajwid yang berbeda dengan bacaan al-Quran lainnya.

Mengapa Belajar Qiraat Sabah?

Mempelajari Qiraat Sabah memiliki banyak manfaat. Pertama, mempelajari Qiraat Sabah dapat meningkatkan kemampuan membaca al-Quran dengan benar dan baik. Kedua, mempelajari Qiraat Sabah dapat memperluas pengetahuan kita tentang bacaan al-Quran yang ada di dunia Islam.

Ketiga, mempelajari Qiraat Sabah dapat meningkatkan kecintaan kita terhadap al-Quran. Dengan mempelajari Qiraat Sabah, kita dapat lebih menghayati makna-makna yang terkandung dalam al-Quran. Keempat, mempelajari Qiraat Sabah juga dapat menjadi ajang berkreasi dalam menyampaikan pesan-pesan Islam melalui bacaan al-Quran.

Berbagai Macam Qiraat

Selain Qiraat Sabah, ada juga banyak jenis bacaan al-Quran yang lainnya. Di antaranya adalah Qiraat Hafs, Qiraat Warsh, Qiraat Ad-Duri, dan Qiraat Khalaf. Setiap jenis bacaan memiliki ciri khas dan aturan tajwid yang berbeda-beda.

Sebagai umat Islam, kita sebaiknya tidak hanya mengenal satu jenis bacaan saja. Kita sebaiknya mengenal berbagai jenis bacaan al-Quran yang ada di dunia Islam. Dengan begitu, kita dapat memahami lebih dalam tentang al-Quran dan dapat lebih memperkaya pengetahuan kita tentang Islam.

Pos Terkait:  Golongan Pertama yang Disidang di Indonesia

Kesimpulan

Qiraat Sabah adalah salah satu bentuk bacaan al-Quran yang berbeda dengan bacaan yang umumnya diajarkan di Indonesia. Qiraat Sabah dikembangkan di Kota Sabah, Maroko pada abad ke-9 oleh seorang ulama bernama Abu ‘Amr al-Sabuni. Qiraat Sabah memiliki beberapa ciri khas yang membedakannya dengan bacaan al-Quran lainnya. Mempelajari Qiraat Sabah memiliki banyak manfaat, antara lain meningkatkan kemampuan membaca al-Quran dengan benar dan baik, memperluas pengetahuan kita tentang bacaan al-Quran yang ada di dunia Islam, meningkatkan kecintaan kita terhadap al-Quran, dan menjadi ajang berkreasi dalam menyampaikan pesan-pesan Islam melalui bacaan al-Quran.

Sebagai umat Islam, kita sebaiknya mengenal berbagai jenis bacaan al-Quran yang ada di dunia Islam. Dengan begitu, kita dapat memahami lebih dalam tentang al-Quran dan dapat lebih memperkaya pengetahuan kita tentang Islam.