Menu

Mode Gelap

Islam Edu

Sifat-Sifat Allah: Sifat Wajib, Sifat Muhal dan Sifat Jaiz Allah


 thoriqoh mu'tabaroh Perbesar

thoriqoh mu'tabaroh

Advertisements

Iqipedia.com – Allah swt. di yakini sebagai tuhan seluruh Alam ini, ia adalah yang menciptakan dan mengatur oleh karena itu maka dialah yang hanya layak di jadikan tuhan dan di sembah.

Sifat Allah ini adalah sifat yang sempurna  yang di miliki Allah.  Sifat Allah Swt. ini melakat dalam dzat-Nya. Pada hakikatnya tidak di jelaskan dan gambarkan oleh manusia. Meski demikian nash Al-Quran dan hadis terdapat beberapa penjelasan yang menjelasan sifat-sifat Allah tersebut tetapi pada hakikatnya tetap hanya Allah yang mengetahui. Sifat-sifat Allah ini meliputi sifat wajib, mustahil dan sifat jaiz sebagaimana yang di jelaskan dlam aartikel ini.

Sifat Wajib dan Muhal Allah Swt.

Allah swt. Memiliki dua puluh sifat wajib, dua puluh sifat mustahil dan satu sifat jaiz. sifa wajib dan muhal Allah tersebut di  kelasifikasi menjadi empat macam, yaitu (1) Sifat Nafsiyah; (2) Sifat Salbiyah; (3) Sifat Ma’ani; (4) Sifat ma’nawiyah. Berikut ini  penjelasannya:

A. Sifat Nafsiyah

Sifat nafsiyah adalah sifat allah yang melekat pada dzah-Nya.  Dan sifat-sifat Allah yang lain bersandar dan kembali kepada sifat nafsiyah ini.

Advertisements

Sifat ini hanya satu yaitu sifat wujud. Maksud dari sifat wujud  Allah yaitu Allah Swt. adalah dzat yang wujud, namun wujud Allah Swt. tidak sama dengan makhluk, Dia tidak berbentuk, tidak berjisim, tidak terdiri dari unsur-unsur, dan tidak terbatas oleh waktu. Wujudnya Allah Swt. juga tidak dapat di gambarkan dan di tampakkan

Lawan dari sifat wujud yaitu ‘Adam. Maksudnya mustahil bagi Allah memiliki sifat ‘Adam, yang artinya tidak ada atau tidak wujud.

B. Sifat Salbiyah

Sifat salbiyah adalah sifat-sifat Allah Swt. yang menolak suatu sifat yang tidak layak di sandarkan kepada-Nya. Sifat-sifat tersebut adalah al-Qidam, al-Baqa’,  al-Mukhalatuhu lil hawadits, al-Qiyamuhu binafsih dan al-Wahdaniya. Berikut ini penjelasnya:

1. Sifat Al-Qidam

al-Qidam, artinya Maha dahulu. Maksud dari al-Qidam, yaitu Allah Swt. dzat yang maha dahulu,  namun dahulunya Allah Swt.  tidak di dahului oleh ketiadaan serta tidak di batasi waktu, Dia dahulu tanpa permulaan. Sedangkan lawannya adalah al-Huduts, artinya baru.

Advertisements
2. Sifat al-Baqa’

sifat al-Baqa’, berarti kekal. maksudnya adalah Allah Swt. maha kekal, serta kekal-Nya tidak di batasi dengan waktu dan di akhiri dengan ketiadaan, Dia wujud  kekal selamanya. Lawanya adalah fana’,  yang berarti binasa.

Dalil sifat al-Qidam dan al-Baqa’ adalah :

هُوَ الْاَوَّلُ وَالْاٰخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُۚ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ

Artinya : “Dialah Yang Awal, Yang Akhir, Yang Zahir dan Yang Batin; dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu”

Advertisements
3. Sifat Mukhalafatuhu Lil Hawadits

Sifat salbiyah selanjutnya adalah Mukhalafatuhu Lil Hawadits. Maksud dari Mukhalafatuhu Lil Hawadits yaitu Allah Swt. tidak memiliki kesamaan sedikitpun dengan makhluk-Nya, baik dalam dzat, sifat dan perbuatan-Nya.  Lawannya adalah mumatsalatuhu lil hawadis. Dalilnya adalah:

لَيْسَ كَمِثْلِهٖ شَيْءٌ ۚوَهُوَ السَّمِيْعُ الْبَصِيْرُ

Artinya : “Tidak ada sesuatu pun yang serupa dengan Dia. Dan Dia Yang Maha Mendengar, Maha Melihat” ( QS. Al-Syura: 11)

 

4. Qiyamuhu Binafsih

Sifat Allah Swt. Qiyamuhu binafsih,  maksudnya adalah Allah Swt. berdiri sendiri tanpa bantuan selain Allah.   Allah berfiman:

Advertisements

اَللّٰهُ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۚ اَلْحَيُّ الْقَيُّوْمُ

Artinya :  “Allah, tidak ada tuhan selain Dia. Yang Mahahidup, Yang berdiri sendiri” (QS. Al-Baqarah, 2; 255)

اِنَّ اللّٰهَ لَغَنِيٌّ عَنِ الْعٰلَمِيْنَ

Artinya : “Sungguh, Allah tidak butuh alam (selain Allah)” (QS. Al-Ankabut: 6)

Advertisements

Dalil logika yang menunukkan bahwa Allah berdiri dengan sendirinya yaitu jika Allah Swt. butuh pada makhluk, maka Allah dzat lemah. Jika Allah lemah maka Dia bukan Tuhan, dan itu muhal bagi Allah SWt.

5. Wahdaniyah

Wahdaniyah adalah Allah Swt. Maha Esa. Keesaan Allah ini berbeda dengan makhluk.  Allah Maha Esa dalam dzat-Nya, dalam arti Keesaan Allah ini tidak terdiri dari unsur-unsur apapun. Allah Swt juga Maha Esa dalam perbuatannya, dalam arti Allah Swt. dalam berbuat tidak membutuhkan perantara dan bantuan apapun. Dia juga Maha Esa dalam menjadi Tuhan seluruh Alam ini. Meski dalam beberapa agama memiliki tuhan tetapi hakikat itu bukan tuhan, tuhan-tuhan agama tersebut hanyalah ciptaan Allah. Dengan demikian maka tuhan-tuhan tersebut tidaklah tuhan sebenarnya, hal tersebut hanyalah klaim pengikutnya belaka. Dalil kesaan Allah di uraikan dalam surah Al-Ikhlas. Allah berfirman:

قُلْ هُوَ اللّٰهُ اَحَدٌۚ اَللّٰهُ الصَّمَدُۚ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُوْلَدْۙ وَلَمْ يَكُنْ لَّهٗ كُفُوًا اَحَدٌ ࣖ

Artinya: “Katakanlah (Nabi Muhammad), Dialah Allah Yang Maha Esa. Allah tempat meminta segala sesuatu. Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan. serta tidak ada sesuatu pun yang setara dengan-Nya.”

Advertisements
C. Sifat Ma’ani

Sifat adalah sifat-sifat Allah yang wujud dan berdiri dari dzat Allah. Sifat-sifat ini ada  tujuh, qudroh, iradah, ilmu, hayat, sama’ bashar, dan kalam. Berikut ini penjelasannya.

1 . Sifat Qudrah
Qudrah, berarti Maha Kuasa. Maksudnya  adalah sifat yang berada pada Zat-Nya Allah swt yang Kuasa menjadikan dan menghancurkan setiap yang mungkin sesuai dengan Iradah-Nya. Dalilnya adalah:

وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُعْجِزَهُ مِن شَيْءٍ فِي السَّمَاوَاتِ وَلاَ فِي الأَرْضِ إِنَّهُ كَانَ عَلِيماً قَدِيراً

Artinya : ” tiada sesuatu pun yang dapat melemahkan Allah baik di langit maupun di bumi. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.” (al-Fatir: 44).

2. Sifat Iradah

Iradah yang berarti Maha Berkehendak. Maksudnya iradah adalah sifat azali yang berada pada Zat-Nya Allah swt. Dengan sifat ini Allah menentukan sesuatu yang mungkin dan boleh. seperti Allah menentuka bahwa Zaid pintar dan Ziyad bodoh. Dalilnya adalah:

Advertisements

إِنَّمَا قَوْلُنَا لِشَيْءٍ إِذَآ أَرَدْنَاهُ أَن نَّقُولَ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ

Artinya : ” Sesungguhnya perkataan Kami terhadap sesuatu apabila Kami menghendakinya, Kami hanya mengatakan kepadanya: “Kun (jadilah)”, maka jadilah ia.” (an-Nahl: 40).

3. Sifat Ilmu

Ilmu,  berarti Maha Mengetahui. Maksudnya ilmu adalah sifat Allah yang berada pada Zat-Nya. Dengan sifat ini Allah Maha Mengetahui seluruh sesuatu yang  berkaitan dengan yang  wajib, mustahil, dan yang boleh tanpa didahului oleh sesuatu yang menutupi ilmu-Nya. Dalilnya adalah:

وَعِندَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لاَ يَعْلَمُهَآ إِلاَّ هُوَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَمَا تَسْقُطُ مِن وَرَقَةٍ إِلاَّ يَعْلَمُهَا وَلاَ حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الأَرْضِ وَلاَ رَطْبٍ وَلاَ يَابِسٍ إِلاَّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ

Advertisements

Artinya : “di sisi Allah tersingkap semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia, dan Dia maha mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya, dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu basah atau kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)” [Al An’aam:59]

4.  Sifat Hayat

Hayat, yang berarti Maha Hidup.

Hayat adalah sifat yang dahulu yang berdiri pada Zat Allah.  Allah adalah dzat yang Maha Hidup, hidupnya Allah kekal dan abadi. Dalilnya adalah:

اللَّهُ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ

Advertisements

Artinya : ” tidak ada Tuhan selain Dia Yang Hidup dan kekal.

5.  Sifat Sama

Sama`,  Maha Mendengar. Sama’  adalah sifat yang berdiri pada Zat-Nya.  Allah Maha Mendengar dari seluruh yang ada baik, suara ataupun selainnya. Dalilnya adalah:

قَالَ لاَ تَخَافَآ إِنَّنِي مَعَكُمَآ أَسْمَعُ وَأَرَى

Artinya : “Allah berfirman: Janganlah kamu berdua khawatir, sesungguhnya Aku bersamamu, Aku Maha mendengar lagi Maha melihat”. (Thaha: 46).

Advertisements
6. Bashor

Bashor, yang berarti maha melihat. Bashor adalah sifat yang qadim yang berdiri pada zat Allah. Allah  Maha Melihat segala sesuatu, yang tampak atau tidak tampak, yang jelas, atau yang tersembunyi, dan yang samar-samar. Dalilnya adalah:

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ
Artinya : “Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (as-Syura: 11).

7. Kalam

Kalam, berarti Maha Berbicara.
Kalam adalah sifat yang qadim yang berdiri pada Zat-Nya. Allah yang Maha berbicara tanpa menggunakan huruf dan suara, tanpa i`rab dan dan bina`. sifat-sifat kalam Allah maha suci dari segala ciptaannya. Dalilnya adalah:

وَكَلَّمَ اللَّهُ مُوسَى تَكْلِيماً

Advertisements

Artinya : ”… Allah telah berbicara kepada Musa dengan langsung”. (An-Nisâ: 164).

D. Sifat Ma`nawiyyah

Adalah sifat-sifat allah yang melakasanakan dari sifat ma’ani, atau realisai  dari sifat Ma`ani. seperti Allah memiliki sifat qudrah, kuasa, maka ketika qurah-Nya Allah ini dilaksankan maka menjadi kaunuhu qadiran.

Sifat Ma`nawiyah terdiri dari tujuh sifat :
1 – Kaunuhu Qaadiran, yang artinya Allah Maha Kuasa.
2 – Kaunuhu Muridan, yang artinya Allah Maha Berkehendak.
3 – Kaunuhu `Aliman, yang artinya Allah Maha Mengetahui.
4 – Kaunuhu Hayyan, yang artinya Allah Maha Hidup.
5 – kaunuhu Sami`an, yang artinya Allah Maha Mendengar.
6 – Kaunuhu Bashiran, yang artinya Allah Maha Melihat.
7- kaunuhu Mutakalliman, yang artinya Allah Maha Berbicara.

Sifat Jaiz Allah Swt.

Sifat  Allah selanjutnya adalah sifat jaiz. Sifat jaiz Allah ini adalah:

Advertisements

Fi’lu mumkinin au tarkuhu.

Yang Berarti: Boleh bagi Allah untuk melakukan dan meninggalkan hal-hal yang mungkin.

Maksud dari sifat jaiz Allah ini adalah segala sesuatu yang mungkin boleh bagi untuk berbuat dan boleh bagi Allah untuk meninggalkan. Misalnya Allah menjadikan si A kaya dan si B cerdas. Hal ini merupakan sesuatu sah-sah saja bagi Allah untuk melakukan hal tersebut.

Kesimpulan

Dari uraian di atas di tarik kesimpulan bahwa Allah memiliki sifat wajib, muhal dan jaiz. Sifat wajib dan muhal di bagi menjadi empat yaitu, sifal nafsiyah, sifat salbiyah, sifat ma’ani dan sifat nafsiyah. Sedangkan sifat jaiz Allah adalah Fi’lu mumkinin au tarkuhu.

Advertisements

Demikian penjelasan tentang sifat-sifat Allah Swt. beserta dalil-dalilnya,  semoga bermanfaat.

Baca juga:

1. Kaidah Fiqih Al Masyaqotu Tajlibu Taisir

2. Jurnal Al-Quran

Advertisements
Komentar
Advertisements

Artikel ini telah dibaca 2,356 kali

Baca Lainnya

Syukur : Pengertian, Macam-Macam, Hakikat dan Dalil Syukur

16 November 2022 - 22:55

Syukur : Pengertian, Macam-Macam, Hakikat dan Dalil Syukur

Sabar dan Syukur

14 November 2022 - 19:00

Sabar dan Syukur

Penaklukan Banten dan Masuknya Agama Islam Disana

2 November 2022 - 08:17

Penaklukan Banten dan Masuknya Agama Islam Disana

Pengertian dan Faktor Pemicu Radikalisme

26 Oktober 2022 - 08:28

Pengertian dan Faktor Pemicu Radikalisme

Qodha’ dan Qodar dalam Kehidupan Sehari-Hari

26 Oktober 2022 - 08:07

Qodha' dan Qodar dalam Kehidupan Sehari-Hari

Para Sahabat Penulis Wahyu

24 Oktober 2022 - 18:29

Para Sahabat Penulis Wahyu
Trending di Islam Edu