Umum

Pengertian Tafsir Ijmali dan Ciri-cirinya

×

Pengertian Tafsir Ijmali dan Ciri-cirinya

Share this article

Tafsir ijmali adalah suatu bentuk penafsiran Al-Quran dengan cara yang umum dan tidak terperinci. Dalam tafsir ijmali, makna ayat-ayat Al-Quran dijelaskan dengan singkat dan padat. Berbeda dengan tafsir terperinci, tafsir ijmali lebih banyak memberikan penjelasan secara umum. Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri dari tafsir ijmali:

Ciri-ciri Tafsir Ijmali

1. Singkat dan Padat

Tafsir ijmali memiliki ciri utama yaitu singkat dan padat. Dalam tafsir ijmali, penafsir hanya memberikan penjelasan yang singkat dan tidak terperinci. Hal ini dikarenakan tujuan dari tafsir ijmali adalah untuk memberikan gambaran umum tentang makna ayat-ayat Al-Quran.

2. Tidak Terikat pada Satu Metode Penafsiran

Tafsir ijmali tidak terikat pada satu metode penafsiran saja. Penafsir bebas menggunakan metode penafsiran yang berbeda-beda dalam tafsir ijmali. Hal ini membuat tafsir ijmali menjadi lebih fleksibel dan dapat diadaptasi dengan kebutuhan pembaca.

3. Tidak Membahas Detail Ayat-Ayat Al-Quran

Tafsir ijmali tidak membahas detail ayat-ayat Al-Quran. Penafsir hanya memberikan penjelasan yang umum dan tidak terperinci tentang makna ayat-ayat Al-Quran. Oleh karena itu, tafsir ijmali lebih cocok untuk pembaca yang ingin mendapatkan gambaran umum tentang isi Al-Quran.

Pos Terkait:  Empat Shalat yang Mewajibkan Imam Niat Berjamaah

4. Memberikan Penjelasan Umum tentang Ayat-Ayat Al-Quran

Tafsir ijmali memberikan penjelasan umum tentang ayat-ayat Al-Quran. Penafsir memberikan penjelasan yang singkat dan padat tentang makna ayat-ayat Al-Quran. Hal ini membuat tafsir ijmali lebih mudah dipahami oleh pembaca yang belum terbiasa dengan bahasa Arab.

5. Menjelaskan Ayat-Ayat Al-Quran dengan Bahasa yang Mudah Dipahami

Tafsir ijmali menjelaskan ayat-ayat Al-Quran dengan bahasa yang mudah dipahami. Penafsir menggunakan bahasa yang sederhana dan mudah dipahami oleh pembaca. Hal ini membuat tafsir ijmali lebih mudah dipahami oleh pembaca yang belum terbiasa dengan bahasa Arab.

6. Fokus pada Makna Ayat-Ayat Al-Quran

Tafsir ijmali fokus pada makna ayat-ayat Al-Quran. Penafsir tidak membahas hal-hal yang tidak berkaitan dengan makna ayat-ayat Al-Quran. Hal ini membuat tafsir ijmali lebih mudah dipahami oleh pembaca yang ingin fokus pada makna ayat-ayat Al-Quran.

7. Tidak Membahas Perbedaan Pendapat dalam Penafsiran Ayat-Ayat Al-Quran

Tafsir ijmali tidak membahas perbedaan pendapat dalam penafsiran ayat-ayat Al-Quran. Penafsir hanya memberikan penjelasan yang umum dan tidak terperinci tentang makna ayat-ayat Al-Quran. Hal ini membuat tafsir ijmali menjadi lebih mudah dipahami oleh pembaca yang tidak ingin terlalu memperdulikan perbedaan pendapat dalam penafsiran ayat-ayat Al-Quran.

Pos Terkait:  Larangan Makan Terlalu Kenyang dalam Islam

Penggunaan Tafsir Ijmali

Tafsir ijmali sering digunakan oleh pembaca yang ingin mendapatkan gambaran umum tentang isi Al-Quran. Tafsir ijmali juga cocok untuk pembaca yang belum terbiasa dengan bahasa Arab dan ingin mendapatkan penjelasan yang mudah dipahami. Selain itu, tafsir ijmali juga dapat digunakan sebagai sumber referensi untuk pembelajaran agama Islam.

Kesimpulan

Tafsir ijmali adalah bentuk penafsiran Al-Quran yang umum dan tidak terperinci. Tafsir ijmali memiliki ciri-ciri utama yaitu singkat dan padat, tidak terikat pada satu metode penafsiran, tidak membahas detail ayat-ayat Al-Quran, memberikan penjelasan umum tentang ayat-ayat Al-Quran, menjelaskan ayat-ayat Al-Quran dengan bahasa yang mudah dipahami, fokus pada makna ayat-ayat Al-Quran, dan tidak membahas perbedaan pendapat dalam penafsiran ayat-ayat Al-Quran. Tafsir ijmali sering digunakan oleh pembaca yang ingin mendapatkan gambaran umum tentang isi Al-Quran dan cocok untuk pembaca yang belum terbiasa dengan bahasa Arab.