Umum

Wah Maher Zain Ternyata Mualaf

×

Wah Maher Zain Ternyata Mualaf

Share this article

Belakangan ini, publik di Indonesia dihebohkan dengan kabar bahwa penyanyi religi Maher Zain ternyata telah memeluk agama Islam. Kabar tersebut pertama kali muncul di media sosial dan segera menyebar ke seluruh penjuru tanah air. Banyak yang terkejut, karena sebelumnya Maher Zain dikenal sebagai penyanyi berbakat asal Swedia yang mempopulerkan lagu-lagu religi Islam.

Maher Zain lahir pada tanggal 16 Juli 1981 di Tripoli, Libya. Ayahnya adalah seorang penyair dan musisi terkenal di Libya, sedangkan ibunya adalah seorang guru bahasa Arab. Keluarga Maher Zain kemudian pindah ke Swedia ketika ia masih kecil, dan di sinilah ia dibesarkan dan menghabiskan masa kecilnya.

Sejak kecil, Maher Zain sudah tertarik dengan musik. Ia belajar bermain gitar dan piano dari ayahnya, dan mulai menulis lagu-lagu sendiri sejak usia 15 tahun. Setelah lulus dari universitas di Swedia, ia bekerja sebagai produser musik dan menulis lagu untuk beberapa artis terkenal di Eropa.

Pertemuannya dengan Islam

Meskipun Maher Zain dibesarkan dalam keluarga Muslim, ia tidak begitu memahami agama Islam dengan baik. Ia mengaku lebih banyak terpengaruh oleh budaya barat dan musik populer daripada agama yang dianutnya.

Pos Terkait:  Pengertian Israf dan Bahaya Perilaku Israf

Namun, segalanya berubah ketika ia pindah ke Amerika Serikat pada tahun 2009. Di sana, ia bertemu dengan seorang teman yang memperkenalkannya pada Islam dengan lebih dalam. Maher Zain mulai membaca Al-Quran dan mempelajari ajaran Islam dengan sungguh-sungguh.

Ia juga mengikuti kajian-kajian agama dan bertemu dengan banyak orang Muslim yang memperkuat keyakinannya. Kepada sebuah media, Maher Zain pernah mengaku bahwa dirinya merasa “dihidupkan kembali” setelah menemukan Islam dengan lebih dalam.

Perubahan dalam Kehidupannya

Setelah memeluk Islam, Maher Zain mengaku bahwa hidupnya berubah drastis. Ia mulai lebih fokus pada ajaran Islam dan berusaha untuk menjadi lebih baik sebagai seorang Muslim. Ia juga berhenti merokok dan minum alkohol, serta mengubah gaya hidupnya secara keseluruhan.

Perubahan dalam hidupnya juga tercermin dalam karya-karyanya yang semakin religius. Lagu-lagu Maher Zain yang sebelumnya bertema cinta dan perdamaian, kini lebih banyak mengangkat tema-tema agama dan dakwah. Beberapa lagu yang terkenal antara lain “Ya Nabi Salam Alayka”, “Insha Allah”, dan “Baraka Allahu Lakuma”.

Tanggapan dari Publik

Kabar bahwa Maher Zain telah memeluk Islam tentu saja menjadi sorotan publik, terutama di Indonesia yang merupakan pasar terbesar bagi karya-karyanya. Banyak yang memberikan dukungan dan memuji keputusan Maher Zain untuk mengikuti agama Islam.

Pos Terkait:  Yuk Kenalan dengan Sultan Muhammad Al Fatih di Fatih Camii

Namun, ada juga yang meragukan keputusan Maher Zain dan menuduhnya hanya mencari popularitas. Beberapa orang juga mengkritik karya-karyanya yang dianggap terlalu komersial dan tidak sesuai dengan ajaran Islam yang sebenarnya.

Kesimpulan

Tidak ada yang salah dengan keputusan Maher Zain untuk memeluk Islam. Setiap orang berhak memilih agama yang diyakininya dan menjalankannya dengan sebaik-baiknya. Yang penting adalah bagaimana kita menjalankan agama tersebut dengan benar dan sesuai dengan ajarannya.

Maher Zain sendiri mengaku bahwa ia masih terus belajar dan berusaha untuk menjadi seorang Muslim yang lebih baik. Kita sebagai orang yang mengenalnya melalui karyanya, pun harus memahami bahwa setiap orang memiliki proses pribadi dalam mencari jalan hidupnya.

Kita dapat mengapresiasi karya-karya Maher Zain yang mengangkat tema-tema agama dan dakwah, namun tetap harus kritis dalam menilai apakah karyanya sesuai dengan ajaran Islam yang sebenarnya. Semoga keputusan Maher Zain untuk memeluk Islam dapat membawa manfaat dan keberkahan bagi dirinya dan orang-orang di sekitarnya.