Umum

Chatting dengan Lawan Jenis Bukan Muhrim Bolehkah?

×

Chatting dengan Lawan Jenis Bukan Muhrim Bolehkah?

Share this article

Seiring dengan kemajuan teknologi yang semakin pesat, komunikasi antar manusia semakin mudah dilakukan. Salah satunya adalah melalui chatting atau obrolan online. Namun, banyak yang bertanya-tanya, apakah chatting dengan lawan jenis yang bukan muhrim diperbolehkan dalam Islam?

Definisi Muhrim

Sebelum membahas lebih lanjut, perlu diketahui terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan muhrim. Muhrim adalah orang yang telah melakukan haji atau umrah dan sedang dalam keadaan ihram. Kedua ibadah ini memiliki aturan-aturan yang harus dipatuhi, termasuk larangan untuk berbicara atau berinteraksi dengan lawan jenis yang bukan muhrim.

Chatting dengan Lawan Jenis

Bagaimana dengan chatting dengan lawan jenis yang bukan muhrim? Apakah hal ini diperbolehkan dalam Islam? Sejatinya, Islam memperbolehkan komunikasi antar manusia, termasuk antara laki-laki dan perempuan. Namun, ada beberapa aturan yang harus diperhatikan dalam berkomunikasi.

Jaga Batas dan Etika

Yang pertama, jaga batas dan etika dalam berkomunikasi. Jangan sampai obrolan yang seharusnya bersifat santai atau informal malah berujung pada hal-hal yang tidak seharusnya. Jangan pula menggunakan bahasa yang tidak sopan atau mengungkapkan hal-hal yang bersifat pribadi.

Perhatikan Waktu dan Tempat

Yang kedua, perhatikan waktu dan tempat dalam berkomunikasi. Hindari berbicara pada waktu yang tidak tepat, misalnya pada malam hari atau saat sedang dalam perjalanan. Selain itu, pilihlah tempat yang aman dan nyaman untuk berbicara.

Melindungi Diri dari Godaan

Yang ketiga, melindungi diri dari godaan. Chatting dengan lawan jenis yang bukan muhrim bisa saja menimbulkan godaan yang sulit dihindari. Untuk itu, perlu dijaga kehati-hatian dan selalu ingat pada tujuan dari obrolan tersebut agar tidak terjerumus pada hal-hal yang tidak seharusnya.

Menjaga Kehormatan Diri dan Orang Lain

Yang keempat, menjaga kehormatan diri dan orang lain. Jangan sampai obrolan yang dilakukan malah merugikan diri sendiri atau orang lain. Jangan pula mengungkapkan hal-hal yang bisa merugikan orang lain atau membahas hal-hal yang seharusnya bersifat rahasia.

Chatting dengan Tujuan yang Jelas

Yang kelima, chatting dengan tujuan yang jelas. Hindari obrolan yang tidak memiliki tujuan atau hanya dilakukan untuk menghabiskan waktu luang. Jangan pula menggunakan obrolan tersebut untuk menggoda atau mengajak pada hal-hal yang tidak seharusnya.

Kesimpulan

Sebagai kesimpulan, chatting dengan lawan jenis yang bukan muhrim boleh dilakukan dalam Islam, namun dengan memperhatikan beberapa aturan yang harus dipatuhi. Jaga batas dan etika dalam berkomunikasi, perhatikan waktu dan tempat, melindungi diri dari godaan, menjaga kehormatan diri dan orang lain, serta chatting dengan tujuan yang jelas. Dengan demikian, obrolan yang dilakukan bisa bermanfaat dan tidak menimbulkan hal-hal yang tidak seharusnya.