Umum

Bunga Harga Kredit 20 Persen dari Harga Cash, Apakah Riba?

×

Bunga Harga Kredit 20 Persen dari Harga Cash, Apakah Riba?

Share this article

Pengertian Riba dan Hukumnya dalam Islam

Riba merupakan istilah yang sering kita dengar dalam konteks keuangan dan perbankan. Dalam Islam, riba diharamkan karena dianggap sebagai salah satu bentuk penindasan terhadap masyarakat. Riba terjadi ketika seseorang meminjam uang dengan syarat harus membayar lebih dari jumlah yang dipinjam. Dalam Al-Quran, riba disebutkan dalam beberapa ayat yang menunjukkan larangan dan hukuman bagi pelakunya.

Menurut ulama, riba terbagi menjadi dua jenis, yaitu riba qardh dan riba jahiliyah. Riba qardh terjadi ketika seseorang meminjam uang dengan persyaratan harus mengembalikan lebih dari jumlah yang dipinjam. Sedangkan riba jahiliyah terjadi ketika seseorang melakukan transaksi jual beli dengan cara menambahkan harga atau meminta tambahan pembayaran lebih dari yang seharusnya.

Seiring dengan perkembangan zaman, sistem keuangan juga mengalami perubahan. Salah satu bentuk transaksi keuangan yang sering digunakan adalah kredit. Namun, muncul pertanyaan apakah bunga kredit yang dikenakan oleh bank atau lembaga keuangan masih termasuk dalam kategori riba atau tidak?

Bunga Kredit dan Hukumnya dalam Islam

Sebagian orang berpendapat bahwa bunga kredit yang dikenakan oleh bank atau lembaga keuangan adalah riba, karena dalam transaksi kredit, peminjam harus membayar bunga yang jumlahnya lebih dari pinjaman yang diterima. Namun, ada juga pendapat lain yang menyatakan bahwa bunga kredit tidak termasuk riba, karena bunga tersebut merupakan imbalan atas jasa yang diberikan oleh bank atau lembaga keuangan kepada peminjam.

Pos Terkait:  Pengertian Yaumul Hisab Menurut Al Quran

Pendapat yang menyatakan bahwa bunga kredit tidak termasuk riba didasarkan pada beberapa argumen. Pertama, dalam transaksi kredit, peminjam secara sukarela setuju untuk membayar bunga sebagai imbalan atas dana yang dipinjam. Kedua, bunga kredit tidak dibebankan sebagai tambahan atas harga barang atau jasa yang dibeli, melainkan sebagai imbalan atas pemberian pinjaman.

Di sisi lain, pendapat yang menyatakan bahwa bunga kredit termasuk riba juga memiliki argumen yang kuat. Pertama, bunga kredit pada umumnya memiliki tingkat yang lebih tinggi dibandingkan dengan bunga simpanan, sehingga terdapat perbedaan yang mencolok antara pihak yang memberi pinjaman dan pihak yang menerima pinjaman. Kedua, bunga kredit dapat menjadi beban yang berat bagi peminjam, terutama jika tingkat bunganya tinggi.

Perspektif Ulama Mengenai Bunga Kredit

Mengenai bunga kredit, ulama memiliki beragam pendapat. Sebagian ulama menyatakan bahwa bunga kredit termasuk riba dan haram dalam Islam. Mereka berargumen bahwa bunga kredit memiliki karakteristik yang sama dengan riba, yaitu menghasilkan keuntungan tanpa ada kerjasama aktif antara pemberi pinjaman dan penerima pinjaman.

Namun, ada juga ulama yang berpendapat bahwa bunga kredit tidak termasuk riba dan diperbolehkan dalam Islam. Mereka berargumen bahwa bunga kredit merupakan imbalan atas jasa yang diberikan oleh bank atau lembaga keuangan kepada peminjam. Selama bunga tersebut tidak bersifat eksploitatif dan tidak memberatkan peminjam, maka pengenaan bunga kredit dianggap sah.

Pos Terkait:  Tujuh Tipe Istri yang Sering Diceraikan Suami

Dalam prakteknya, beberapa negara telah mencoba untuk mengatur bunga kredit agar tidak melanggar prinsip-prinsip Islam. Salah satu bentuk pengaturan yang dilakukan adalah dengan mengatur batas maksimal tingkat bunga kredit yang dapat dikenakan kepada peminjam.

Apakah Bunga Kredit 20 Persen dari Harga Cash Termasuk Riba?

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah ketentuan bunga kredit yang dikenakan oleh bank atau lembaga keuangan. Jika bunga kredit yang dikenakan mencapai 20 persen dari harga cash, apakah hal ini termasuk riba atau tidak?

Berdasarkan pendapat ulama yang menyatakan bahwa bunga kredit termasuk riba, maka bunga kredit sebesar 20 persen dari harga cash dapat dikategorikan sebagai riba. Hal ini karena penerima pinjaman harus membayar lebih dari jumlah yang dipinjam, yang berarti terjadi penindasan terhadap peminjam.

Namun, bagi mereka yang berpendapat bahwa bunga kredit tidak termasuk riba, bunga kredit sebesar 20 persen dari harga cash dapat dianggap sah. Hal ini dikarenakan bunga tersebut merupakan imbalan atas jasa yang diberikan oleh bank atau lembaga keuangan kepada peminjam.

Kesimpulan

Dalam Islam, riba diharamkan karena dianggap sebagai bentuk penindasan terhadap masyarakat. Namun, terdapat perbedaan pendapat mengenai apakah bunga kredit termasuk riba atau tidak. Beberapa ulama menyatakan bahwa bunga kredit termasuk riba dan haram, sedangkan yang lain berpendapat bahwa bunga kredit tidak termasuk riba dan diperbolehkan dalam Islam.

Pos Terkait:  Arti Kata Tabarakallah: Keajaiban dan Keberkahan

Terkait dengan bunga kredit sebesar 20 persen dari harga cash, apakah termasuk riba atau tidak, hal ini bergantung pada pandangan masing-masing individu. Jika Anda memandang bunga kredit sebagai riba, maka bunga sebesar 20 persen dapat dianggap sebagai riba. Namun, jika Anda berpendapat bahwa bunga kredit bukan riba, maka bunga tersebut dapat dianggap sah.

Pada akhirnya, keputusan mengenai pengenaan bunga kredit adalah kewenangan masing-masing individu. Penting untuk selalu mengacu pada pandangan ulama dan mempertimbangkan dampak serta keberlanjutan keuangan pribadi dalam mengambil keputusan terkait kredit.