Pengertian Musyarakah dan Macam-Macamnya

Posted on

Sebagai umat Muslim, kita tentu tidak asing dengan istilah musyarakah. Musyarakah sendiri merupakan salah satu bentuk dari akad atau perjanjian dalam hukum Islam yang bertujuan untuk membantu memperoleh keuntungan dengan cara berbagi.

Pengertian Musyarakah

Musyarakah secara harfiah berarti kerjasama atau kemitraan. Dalam konteks hukum Islam, musyarakah merupakan perjanjian antara dua atau lebih pihak yang sepakat untuk berinvestasi dalam suatu proyek atau bisnis dengan cara berbagi modal, keuntungan, dan risiko.

Setiap pihak yang terlibat dalam musyarakah memiliki hak yang sama dalam mengambil keputusan mengenai proyek atau bisnis yang sedang dijalankan. Selain itu, setiap pihak juga bertanggung jawab atas kerugian yang terjadi dalam bisnis tersebut.

Macam-Macam Musyarakah

Secara umum, terdapat dua macam musyarakah, yaitu:

  1. Musyarakah Mutanaqisah
  2. Musyarakah Mufawadah

Musyarakah Mutanaqisah

Musyarakah mutanaqisah adalah jenis musyarakah yang dilakukan dengan cara membagi kepemilikan aset atau properti antara dua atau lebih pihak. Setiap pihak yang terlibat dalam musyarakah mutanaqisah memiliki hak untuk membeli bagian aset atau properti lainnya secara bertahap hingga kepemilikan atas aset atau properti tersebut sepenuhnya berada di tangan satu pihak.

Pos Terkait:  Sejarah Singkat Bibit-bibit Kaum Mujassimah di Bidang

Contoh dari musyarakah mutanaqisah adalah ketika dua orang sepakat untuk membeli sebuah rumah secara bersama-sama. Keduanya kemudian membagi kepemilikan rumah tersebut dan setiap pihak memiliki hak untuk membeli bagian rumah lainnya secara bertahap hingga kepemilikan rumah tersebut sepenuhnya berada di tangan satu pihak.

Musyarakah Mufawadah

Musyarakah mufawadah adalah jenis musyarakah yang dilakukan dengan cara berbagi modal dan keuntungan dalam suatu bisnis atau proyek tertentu. Setiap pihak yang terlibat dalam musyarakah mufawadah memiliki hak yang sama dalam mengambil keputusan terkait bisnis atau proyek yang sedang dijalankan. Selain itu, setiap pihak juga bertanggung jawab atas kerugian yang terjadi dalam bisnis atau proyek tersebut.

Contoh dari musyarakah mufawadah adalah ketika dua orang sepakat untuk membuka sebuah usaha toko buku secara bersama-sama. Keduanya kemudian berinvestasi dalam bisnis tersebut dengan cara berbagi modal dan keuntungan secara proporsional.

Kesimpulan

Secara singkat, musyarakah merupakan bentuk kemitraan atau kerjasama dalam hukum Islam yang bertujuan untuk memperoleh keuntungan dengan cara berbagi modal, keuntungan, dan risiko. Terdapat dua macam musyarakah, yaitu musyarakah mutanaqisah dan musyarakah mufawadah. Setiap pihak yang terlibat dalam musyarakah memiliki hak yang sama dalam mengambil keputusan dan bertanggung jawab atas kerugian yang terjadi dalam bisnis atau proyek yang sedang dijalankan.