Umum

Pengertian Akad Rukun, Syarat, dan Macamnya

×

Pengertian Akad Rukun, Syarat, dan Macamnya

Share this article

Akad adalah suatu perjanjian atau kesepakatan antara dua belah pihak yang dilakukan secara sah dan halal. Dalam Islam, akad memiliki peran yang penting karena menjadi dasar dari hubungan antara manusia dengan Allah serta antar manusia. Pada artikel ini, kita akan membahas tentang pengertian akad rukun, syarat, dan macamnya.

Pengertian Akad Rukun

Sebelum membahas tentang akad rukun, kita perlu memahami terlebih dahulu apa itu rukun. Rukun adalah unsur-unsur yang harus dipenuhi dalam suatu perbuatan agar perbuatan tersebut sah dan diterima di sisi Allah. Sedangkan akad rukun adalah akad yang memiliki unsur-unsur atau rukun-rukun yang harus dipenuhi agar akad tersebut sah dan sah di sisi syariat Islam.

Menurut para ahli, akad rukun memiliki lima unsur yaitu:

  • Aqid (pelaku atau pihak yang terlibat)
  • Maudhu (objek atau barang yang diperjualbelikan)
  • Ijab (penawaran atau tawaran dari pelaku pertama)
  • Kabul (penerimaan dari pelaku kedua)
  • Sighat (ucapan atau tindakan yang menunjukkan kesepakatan)

Pengertian Akad Syarat

Setiap akad pasti memiliki syarat-syarat yang harus dipenuhi agar akad tersebut sah dan halal. Syarat-syarat ini harus dipenuhi oleh kedua belah pihak agar akad dapat dilaksanakan dengan baik. Beberapa syarat yang harus dipenuhi dalam akad antara lain:

  • Kesepakatan (setiap pihak harus sepakat dengan isi perjanjian)
  • Ketentuan waktu (perjanjian harus memiliki waktu yang jelas atau batasan waktu yang telah ditentukan)
  • Ketentuan harga (perjanjian harus memiliki harga yang jelas atau batasan harga yang telah ditentukan)
  • Ketentuan objek (perjanjian harus memiliki objek yang jelas atau batasan objek yang telah ditentukan)
Pos Terkait:  Inilah Julukan untuk Para Sahabat: Mengenal Kode Kode Akrab yang Dikenal di Indonesia

Jika salah satu syarat ini tidak terpenuhi, maka akad tersebut dianggap tidak sah dan tidak dapat dilaksanakan.

Macam-Macam Akad

Ada beberapa macam akad yang dapat dilakukan dalam Islam, di antaranya:

  • Akad nikah (akad pernikahan yang dilakukan antara seorang pria dan seorang wanita)
  • Akad jual beli (akad yang dilakukan untuk membeli atau menjual barang)
  • Akad hutang piutang (akad yang dilakukan antara pihak yang berhutang dan pihak yang meminjam)
  • Akad hibah (akad yang dilakukan untuk memberikan hadiah atau hibah)
  • Akad wakaf (akad yang dilakukan untuk menyisihkan sebagian harta untuk kepentingan umum)

Setiap macam akad memiliki rukun dan syarat yang harus dipenuhi agar akad tersebut sah dan halal.

Kesimpulan

Akad dalam Islam memiliki peran yang sangat penting karena menjadi dasar dari hubungan antara manusia dengan Allah serta antar manusia. Ada beberapa jenis akad yang dapat dilakukan, seperti akad nikah, jual beli, hutang piutang, hibah, dan wakaf. Setiap akad memiliki rukun dan syarat yang harus dipenuhi agar akad tersebut sah dan halal. Oleh karena itu, sebelum melakukan akad, pastikan untuk memenuhi semua rukun dan syarat yang telah ditentukan.