Umum

Kandungan Al Quran Surat Al Ankabut

×

Kandungan Al Quran Surat Al Ankabut

Share this article

Surat Al Ankabut merupakan surat ke-29 dalam Al Quran yang berisi 69 ayat. Surat ini termasuk surat Makkiyah yang diturunkan di Makkah. Surat ini memiliki banyak sekali hikmah dan pelajaran yang dapat kita ambil. Salah satu hikmah yang terkandung dalam surat ini adalah tentang keimanan dan ketabahan dalam menghadapi cobaan hidup. Berikut ini adalah ulasan lebih detail tentang kandungan Al Quran Surat Al Ankabut.

Ayat 1-11: Orang-Orang Yang Diuji Allah

Pada ayat 1-11, Allah SWT menceritakan tentang orang-orang yang diuji dengan berbagai cobaan dalam hidup mereka. Allah menyebutkan bahwa Dia akan menguji manusia dengan kehilangan harta, jiwa, dan kesenangan-kesenangan hidup. Namun, Allah juga menjanjikan bahwa orang-orang yang sabar dan bersyukur dalam menghadapi cobaan tersebut akan diberi pahala yang besar.

Ayat 12-15: Kewajiban Bersyukur Kepada Allah

Pada ayat 12-15, Allah mengingatkan kita untuk selalu bersyukur kepada-Nya atas segala karunia yang telah diberikan. Allah menegaskan bahwa orang yang bersyukur akan mendapat tambahan nikmat dan keberkahan dari-Nya. Sebaliknya, orang yang kufur dan ingkar akan dikenai siksa yang pedih.

Ayat 16-17: Kebutuhan Manusia Akan Allah

Pada ayat 16-17, Allah menyebutkan bahwa manusia senantiasa membutuhkan pertolongan dan bantuan dari-Nya. Allah menegaskan bahwa hanya Dia-lah yang dapat memberikan kekuatan dan kemampuan kepada manusia. Oleh karena itu, manusia harus senantiasa berdoa dan mengharapkan pertolongan dari Allah dalam segala urusan hidupnya.

Pos Terkait:  Disyaratkan Tayin dalam Niat: Mengapa Penting untuk Memikirkan Tujuan?

Ayat 18-20: Kewajiban Menyembah Allah

Pada ayat 18-20, Allah menegaskan kewajiban manusia untuk menyembah-Nya semata. Allah menegaskan bahwa tidak ada Tuhan selain Dia dan bahwa-Nya-lah segala kekuasaan dan kemuliaan. Oleh karena itu, manusia harus senantiasa mengesakan-Nya dalam segala aspek kehidupannya.

Ayat 21-25: Perumpamaan Kehidupan Dunia

Pada ayat 21-25, Allah memberikan perumpamaan tentang kehidupan dunia yang fana dan sementara. Allah mengingatkan kita bahwa kehidupan dunia hanyalah sebentar dan tidak ada yang kekal di dalamnya. Oleh karena itu, manusia harus mempersiapkan diri untuk kehidupan akhirat yang kekal dan abadi.

Ayat 26-27: Keutamaan Ibadah Dan Taqwa

Pada ayat 26-27, Allah menegaskan keutamaan ibadah dan taqwa dalam hidup manusia. Allah menyebutkan bahwa orang yang beribadah dengan sungguh-sungguh dan menjaga diri dari perbuatan dosa akan diberi pahala yang besar di akhirat. Sebaliknya, orang yang lalai dalam beribadah dan tidak menjaga diri dari perbuatan dosa akan mendapat siksa yang pedih.

Ayat 28-30: Kebohongan Orang-Orang Kafir

Pada ayat 28-30, Allah menegaskan kebohongan orang-orang kafir yang mengingkari keberadaan-Nya. Allah menyebutkan bahwa orang-orang kafir itu hanya membanggakan kekuatan dan kekayaan duniawi, padahal mereka sebenarnya dalam kesesatan yang besar. Oleh karena itu, manusia harus senantiasa berpegang teguh pada keimanan dan taqwa kepada Allah SWT.

Ayat 31-32: Keutamaan Menjaga Hubungan Keluarga

Pada ayat 31-32, Allah menegaskan keutamaan menjaga hubungan keluarga. Allah menyebutkan bahwa manusia harus senantiasa berbuat baik kepada orang tua, kerabat, dan tetangga. Allah juga menegaskan bahwa manusia harus menghindari perbuatan-perbuatan yang merusak hubungan tersebut.

Ayat 33-35: Keutamaan Berjuang Di Jalan Allah

Pada ayat 33-35, Allah menegaskan keutamaan berjuang di jalan-Nya. Allah menyebutkan bahwa orang yang berjuang di jalan-Nya akan diberi keberkahan dan pertolongan dari-Nya. Allah juga menegaskan bahwa orang yang berjuang di jalan-Nya akan diberi pahala yang besar di akhirat.

Pos Terkait:  Belajar dari QS Al Kahfi: Kejar Impianmu

Ayat 36-37: Perumpamaan Orang-Orang Kafir

Pada ayat 36-37, Allah memberikan perumpamaan tentang orang-orang kafir yang tidak mempercayai keberadaan-Nya. Allah menyebutkan bahwa orang-orang kafir itu seperti laba-laba yang membuat rumah yang rapuh dan mudah runtuh. Allah juga menyebutkan bahwa orang-orang kafir itu seperti orang yang menyeru api untuk mencairkan logam, namun api tersebut justru membinasakan dirinya sendiri.

Ayat 38-45: Kisah Nabi Nuh AS

Pada ayat 38-45, Allah menceritakan kisah Nabi Nuh AS dan kaumnya yang durhaka. Allah menyebutkan bahwa Nabi Nuh AS telah berjuang keras untuk menyampaikan dakwah kepada kaumnya yang durhaka. Namun, kaumnya justru semakin membandel dan menolak ajakan Nabi Nuh AS. Akhirnya, Allah mengirimkan banjir besar yang membinasakan kaum Nabi Nuh AS, kecuali Nabi Nuh AS dan orang-orang yang beriman bersamanya.

Ayat 46-49: Kesesatan Orang-Orang Kafir

Pada ayat 46-49, Allah menegaskan kesesatan orang-orang kafir yang tidak mempercayai keberadaan-Nya. Allah menyebutkan bahwa mereka itu seperti orang yang menyeru benda mati untuk memberikan pertolongan, namun benda mati tersebut tidak dapat memberikan pertolongan sedikitpun. Allah juga menyebutkan bahwa orang-orang kafir itu seperti orang yang mengikuti hawa nafsunya, namun hawa nafsu tersebut hanya membinasakan dirinya sendiri.

Ayat 50-55: Keutamaan Iman Dan Amal Shalih

Pada ayat 50-55, Allah menegaskan keutamaan iman dan amal shalih dalam hidup manusia. Allah menyebutkan bahwa orang yang beriman dan beramal shalih akan mendapat tempat yang tinggi di surga. Allah juga menegaskan bahwa orang yang beriman dan beramal shalih akan diberi pahala yang besar di akhirat.

Ayat 56-57: Kehidupan Dunia Hanya Sementara

Pada ayat 56-57, Allah mengingatkan kita bahwa kehidupan dunia hanyalah sementara dan fana. Allah menyebutkan bahwa manusia harus mempersiapkan diri untuk kehidupan akhirat yang kekal dan abadi. Oleh karena itu, manusia harus senantiasa beribadah dan beramal shalih untuk mendapat keberkahan dan pahala yang besar di akhirat.

Pos Terkait:  Ini Lafal Niat Puasa Rajab

Ayat 58-59: Kebenaran Al Quran

Pada ayat 58-59, Allah menegaskan kebenaran Al Quran sebagai petunjuk dan pedoman hidup manusia. Allah menyebutkan bahwa Al Quran adalah kitab yang memberikan petunjuk kepada manusia untuk menjalani hidup yang baik dan benar. Oleh karena itu, manusia harus senantiasa membaca dan mempelajari Al Quran untuk mendapat keberkahan dan petunjuk hidup dari Allah SWT.

Ayat 60-63: Kesesatan Orang-Orang Kafir

Pada ayat 60-63, Allah mengingatkan kita tentang kesesatan orang-orang kafir yang tidak percaya kepada keberadaan-Nya. Allah menyebutkan bahwa orang-orang kafir itu seperti orang yang menyeru benda mati untuk memberikan pertolongan, namun benda mati tersebut tidak dapat memberikan pertolongan sedikitpun. Allah juga menyebutkan bahwa orang-orang kafir itu seperti orang yang menyeru sesuatu yang tidak dapat mendengar permohonannya.

Ayat 64-69: Kesesatan Orang-Orang Kafir

Pada ayat 64-69, Allah kembali mengingatkan kita tentang kesesatan orang-orang kafir yang tidak percaya kepada keberadaan-Nya. Allah menyebutkan bahwa orang-orang kafir itu seperti orang yang menyeru sesuatu yang tidak dapat memberikan pertolongan sedikitpun. Allah juga menyebutkan bahwa orang-orang kafir itu seperti orang yang mengikuti hawa nafsunya, namun hawa nafsu tersebut hanya membinasakan dirinya sendiri. Oleh karena itu, manusia harus senantiasa berpegang teguh pada keimanan dan taqwa kepada Allah SWT.

Kesimpulan

Surat Al Ankabut adalah surat yang sarat dengan hikmah dan pelajaran yang dapat kita ambil. Surat ini mengajarkan kepada kita tentang keimanan dan ketabahan dalam menghadapi cobaan hidup, kewajiban bersyukur kepada Allah, kebutuhan manusia akan Allah, kewajiban menyembah Allah semata, perumpamaan kehidupan dunia, keutamaan ibadah dan taqwa, kebohongan orang-orang kafir, keutamaan menjaga hubungan keluarga, keutamaan berjuang di jalan Allah, kisah Nabi Nuh AS, keutamaan iman dan amal shalih, kebenaran Al Quran, dan kesesatan orang-orang kafir. Oleh karena itu, kita harus senantiasa mempelajari dan mengamalkan ajaran-ajaran Al Quran dalam kehidupan sehari-hari untuk mendapat keberkahan dan pahala yang besar di akhirat.