Umum

Warna Api Berdasarkan Tingkatan Suhu

×

Warna Api Berdasarkan Tingkatan Suhu

Share this article

Api adalah salah satu elemen alam yang sangat penting dalam kehidupan kita sehari-hari. Selain digunakan untuk memasak, api juga digunakan dalam berbagai industri seperti industri metalurgi, industri kimia, dan lain sebagainya. Namun tahukah Anda bahwa warna api bisa memberi tahu kita tentang suhu api tersebut?

Warna Api Berdasarkan Tingkatan Suhu

Warna api dapat memberi petunjuk tentang suhu api tersebut. Semakin panas api, semakin tinggi warna api tersebut. Di bawah ini adalah urutan warna api berdasarkan tingkatan suhu:

1. Biru keunguan (temperatur 1000 derajat Celsius)

Warna biru keunguan pada api menunjukkan suhu yang sangat tinggi, yaitu sekitar 1000 derajat Celsius. Warna biru keunguan terlihat pada api yang terus-menerus terbakar seperti pada api bunsen. Warna ini terjadi karena atom-atom gas yang terbakar pada api tersebut memberikan energi dalam jumlah besar. Karena itu, warna biru keunguan terlihat sangat terang dan memancarkan panas yang besar.

2. Biru (temperatur 1400 derajat Celsius)

Jika suhu api semakin naik, maka warna api akan berubah dari biru keunguan menjadi biru. Warna biru ini terlihat pada api yang sangat panas, yaitu sekitar 1400 derajat Celsius. Warna biru terjadi karena atom-atom gas yang terbakar pada api tersebut telah memberikan energi dalam jumlah besar dan hampir semua energinya digunakan untuk memancarkan cahaya.

Pos Terkait:  Sebab dan Tata Cara Bertayamum

3. Hijau (temperatur 1600 derajat Celsius)

Jika suhu api semakin naik, maka warna api akan berubah dari biru menjadi hijau. Warna hijau terlihat pada api yang sangat panas, yaitu sekitar 1600 derajat Celsius. Warna hijau terjadi karena atom-atom gas yang terbakar pada api tersebut telah memberikan energi dalam jumlah besar dan atom-atom tersebut telah bereaksi dengan oksigen di udara sehingga menghasilkan cahaya hijau.

4. Kuning (temperatur 1900 derajat Celsius)

Jika suhu api semakin naik, maka warna api akan berubah dari hijau menjadi kuning. Warna kuning terlihat pada api yang sangat panas, yaitu sekitar 1900 derajat Celsius. Warna kuning terjadi karena atom-atom gas yang terbakar pada api tersebut telah memberikan energi dalam jumlah besar dan atom-atom tersebut telah bereaksi dengan oksigen di udara sehingga menghasilkan cahaya kuning.

5. Oranye (temperatur 2200 derajat Celsius)

Jika suhu api semakin naik, maka warna api akan berubah dari kuning menjadi oranye. Warna oranye terlihat pada api yang sangat panas, yaitu sekitar 2200 derajat Celsius. Warna oranye terjadi karena atom-atom gas yang terbakar pada api tersebut telah memberikan energi dalam jumlah besar dan atom-atom tersebut telah bereaksi dengan oksigen di udara sehingga menghasilkan cahaya oranye.

Pos Terkait:  Sifat Wajib Nabi - Mengenal Sifat-Sifat Mustahil Bagi Rasulullah SAW

6. Merah (temperatur 2600 derajat Celsius)

Jika suhu api semakin naik, maka warna api akan berubah dari oranye menjadi merah. Warna merah terlihat pada api yang sangat panas, yaitu sekitar 2600 derajat Celsius. Warna merah terjadi karena atom-atom gas yang terbakar pada api tersebut telah memberikan energi dalam jumlah besar dan atom-atom tersebut telah bereaksi dengan oksigen di udara sehingga menghasilkan cahaya merah.

Kesimpulan

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa warna api bisa memberi tahu kita tentang suhu api tersebut. Semakin panas api, semakin tinggi warna api tersebut. Warna api bisa digunakan untuk mengukur suhu api dalam berbagai industri seperti industri metalurgi, industri kimia, dan lain sebagainya. Oleh karena itu, sangat penting bagi kita untuk memahami warna api berdasarkan tingkatan suhu.