Umum

Iddah dan Macam-Macamnya: Apa yang Harus Anda Ketahui?

×

Iddah dan Macam-Macamnya: Apa yang Harus Anda Ketahui?

Share this article

Iddah adalah periode tunggu bagi seorang perempuan setelah suaminya meninggal atau setelah perceraian. Dalam Islam, iddah sangat penting dan harus diikuti oleh setiap perempuan Muslim untuk menentukan status pernikahannya. Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang iddah dan macam-macamnya.

Apa itu Iddah?

Iddah adalah periode tunggu yang harus dijalani oleh perempuan setelah suaminya meninggal dunia atau setelah perceraian. Iddah ini bertujuan untuk menentukan apakah perempuan tersebut hamil atau tidak, serta untuk memberikan waktu bagi perempuan tersebut untuk merenungkan kembali hubungan pernikahannya. Selain itu, iddah juga bertujuan untuk memastikan bahwa perempuan tersebut tidak hamil dari suami barunya jika ia menikah lagi.

Macam-Macam Iddah

Ada beberapa macam iddah yang harus diketahui oleh setiap perempuan Muslim. Berikut ini adalah penjelasan lengkap mengenai macam-macam iddah tersebut:

Iddah Setelah Kematian Suami

Iddah setelah kematian suami adalah periode tunggu selama empat bulan dan sepuluh hari. Periode ini dimulai dari saat suami meninggal dunia. Pada periode ini, perempuan tersebut tidak diizinkan untuk menikah lagi atau melakukan hubungan intim dengan pria lain.

Pos Terkait:  Pengertian Sunnah Hammiyah dan Contoh

Iddah Setelah Perceraian

Iddah setelah perceraian memiliki dua macam, yaitu iddah yang ditetapkan oleh suami dan iddah yang ditetapkan oleh hakim. Iddah yang ditetapkan oleh suami biasanya berlangsung selama tiga kali haid atau tiga bulan. Sedangkan iddah yang ditetapkan oleh hakim berlangsung selama tiga bulan atau sampai perempuan tersebut hamil.

Iddah Setelah Haidh

Iddah setelah haidh adalah periode tunggu selama tiga bulan bagi perempuan yang tidak lagi dalam masa subur. Periode ini dimulai setelah haidh terakhir dan bertujuan untuk memastikan bahwa perempuan tersebut tidak hamil.

Iddah Setelah Menopause

Iddah setelah menopause adalah periode tunggu selama tiga bulan bagi perempuan yang sudah memasuki masa menopause. Periode ini dimulai setelah haidh terakhir dan bertujuan untuk memastikan bahwa perempuan tersebut tidak hamil.

Hal yang Harus Dilakukan Selama Iddah

Selama iddah, perempuan harus menjalani beberapa aturan yang harus diikuti. Berikut ini adalah hal-hal yang harus dilakukan selama iddah:

Menjaga Kesucian

Selama iddah, perempuan harus menjaga kesucian dan tidak melakukan hubungan intim dengan pria lain.

Tidak Keluar Rumah Tanpa Izin

Perempuan yang sedang menjalani iddah tidak diperbolehkan untuk keluar rumah tanpa izin.

Pos Terkait:  Patuhi Perintah Suami atau Orangtua: Mengapa Penting?

Tidak Boleh Mengenakan Perhiasan

Perempuan yang sedang menjalani iddah tidak diperbolehkan untuk mengenakan perhiasan atau pakaian yang terlalu mencolok.

Tidak Boleh Menjenguk Pria Lain

Perempuan yang sedang menjalani iddah tidak diperbolehkan untuk menjenguk pria lain atau melakukan kontak fisik dengan pria lain.

Kesimpulan

Secara singkat, iddah adalah periode tunggu yang harus dijalani oleh setiap perempuan setelah suaminya meninggal atau setelah perceraian. Ada beberapa macam iddah yang harus diketahui oleh setiap perempuan Muslim, yaitu iddah setelah kematian suami, iddah setelah perceraian, iddah setelah haidh, dan iddah setelah menopause. Selama iddah, perempuan harus menjalani beberapa aturan, seperti menjaga kesucian, tidak keluar rumah tanpa izin, tidak boleh mengenakan perhiasan, dan tidak boleh menjenguk pria lain. Semoga artikel ini bermanfaat dan membantu Anda untuk lebih memahami tentang iddah dan macam-macamnya.