Umum

Pengertian Istihsan Dasar Hukum: Memahami Konsep Istihsan dalam Hukum Islam

×

Pengertian Istihsan Dasar Hukum: Memahami Konsep Istihsan dalam Hukum Islam

Share this article

Dalam hukum Islam, istihsan merupakan salah satu metode interpretasi hukum yang digunakan untuk menyelesaikan masalah-masalah hukum yang tidak dapat ditemukan solusinya dalam Al-Quran, Hadist, maupun ijmak para ulama. Istihsan sendiri berasal dari bahasa Arab yang berarti memilih atau memilih yang paling baik. Dalam istilah hukum Islam, istihsan memiliki arti sebagai upaya menemukan solusi terbaik dalam menyelesaikan masalah hukum yang tidak dapat ditemukan dalam sumber hukum utama.

Prinsip Dasar Istihsan

Prinsip dasar istihsan adalah menemukan solusi terbaik dalam menyelesaikan masalah hukum yang tidak ada dalam sumber hukum utama. Dalam hal ini, istihsan membutuhkan kejelian dan kemampuan para ahli hukum Islam untuk menemukan solusi terbaik dalam menyelesaikan masalah hukum yang dihadapi.

Menurut para ulama hukum Islam, istihsan dapat dilakukan jika tiga syarat terpenuhi. Pertama, masalah hukum yang dihadapi tidak dapat ditemukan solusinya dalam Al-Quran, Hadist, dan ijmak para ulama. Kedua, solusi yang ditemukan melalui istihsan tidak bertentangan dengan hukum Islam yang sudah ada. Ketiga, solusi yang ditemukan melalui istihsan harus memberikan manfaat bagi masyarakat.

Pos Terkait:  Manfaat dan Keutamaan Dibalik dari

Jenis-Jenis Istihsan

Ada beberapa jenis istihsan yang digunakan dalam hukum Islam, yaitu:

1. Istihsan Haqiqi

Istihsan Haqiqi adalah istihsan yang dilakukan oleh para ahli hukum Islam dengan cara menafsirkan hukum Islam dengan penuh kehati-hatian. Istihsan Haqiqi dilakukan dengan cara menemukan solusi terbaik yang sesuai dengan hakikat hukum Islam.

2. Istihsan Mursalah

Istihsan Mursalah adalah istihsan yang dilakukan oleh para ahli hukum Islam tanpa memiliki dasar hukum yang jelas dalam Al-Quran, Hadist, maupun ijmak para ulama. Istihsan Mursalah dilakukan dengan cara menggunakan akal sehat dan logika untuk menemukan solusi terbaik dalam menyelesaikan masalah hukum yang dihadapi.

3. Istihsan Maqasidi

Istihsan Maqasidi adalah istihsan yang dilakukan dengan tujuan mencapai kemaslahatan atau kepentingan masyarakat secara umum. Istihsan Maqasidi dilakukan dengan cara menemukan solusi terbaik yang memperhatikan kemaslahatan atau kepentingan masyarakat secara umum.

Contoh Penerapan Istihsan

Contoh penerapan istihsan dalam hukum Islam adalah dalam masalah kredit bank syariah. Dalam hal ini, bank syariah memberikan kredit kepada nasabah dengan menggunakan prinsip bagi hasil atau mudharabah. Namun, jika nasabah tidak mampu membayar kredit, maka bank syariah dapat mengambil jaminan yang diberikan oleh nasabah.

Pos Terkait:  Pacaran Setelah Menikah: Apakah Ada Yang Salah?

Dalam hal ini, istihsan dapat dilakukan dengan cara menemukan solusi terbaik dalam menyelesaikan masalah kredit yang tidak dapat dibayar oleh nasabah. Salah satu solusi yang dapat dilakukan adalah dengan cara menyelesaikan kredit dengan cara mengambil jaminan yang diberikan oleh nasabah dan memberikan solusi terbaik bagi nasabah.

Kesimpulan

Dalam hukum Islam, istihsan merupakan salah satu metode interpretasi hukum yang digunakan untuk menyelesaikan masalah-masalah hukum yang tidak dapat ditemukan solusinya dalam Al-Quran, Hadist, maupun ijmak para ulama. Istihsan dilakukan dengan menemukan solusi terbaik dalam menyelesaikan masalah hukum yang tidak ada dalam sumber hukum utama. Ada beberapa jenis istihsan yang digunakan dalam hukum Islam, yaitu istihsan haqiqi, istihsan mursalah, dan istihsan maqasidi. Dalam penerapannya, istihsan dapat dilakukan dengan cara menemukan solusi terbaik yang memperhatikan kemaslahatan atau kepentingan masyarakat secara umum.