Umum

Fungsi Hadis: Pengertian Bayan Al Taqrir

×

Fungsi Hadis: Pengertian Bayan Al Taqrir

Share this article

Hadis merupakan sumber hukum kedua dalam Islam setelah Al-Qur’an. Hadis merupakan perkataan, perbuatan, atau persetujuan Nabi Muhammad SAW yang menjadi pedoman bagi umat Islam dalam menjalankan ajaran Islam. Salah satu konsep penting dalam hadis adalah Bayan al Taqrir. Dalam artikel ini, kita akan membahas fungsi hadis pengertian Bayan al Taqrir.

Pengertian Bayan al Taqrir

Bayan al Taqrir adalah salah satu konsep dalam hadis yang merujuk pada keadaan di mana seorang sahabat Nabi Muhammad SAW menyatakan secara langsung atau tidak langsung bahwa ia telah menerima suatu hadis dari Nabi Muhammad SAW. Dalam hal ini, sahabat tersebut tidak hanya menyatakan bahwa ia telah menerima hadis, tetapi juga menyatakan bahwa ia telah memahami dan mengerti makna hadis tersebut.

Dengan kata lain, Bayan al Taqrir adalah proses verifikasi atau validasi hadis oleh para sahabat Nabi Muhammad SAW. Bayan al Taqrir menjadi penting karena hadis-hadis yang tidak melewati proses verifikasi ini dapat menjadi tidak sahih dan tidak dapat dijadikan pedoman dalam menjalankan ajaran Islam.

Pos Terkait:  Bacaan Dzikir Setelah Sholat Fardhu

Fungsi Bayan al Taqrir

Bayan al Taqrir memiliki beberapa fungsi penting dalam hadis, antara lain:

  1. Menjaga keaslian hadis
  2. Bayan al Taqrir memastikan keaslian hadis yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW. Dalam proses Bayan al Taqrir, para sahabat Nabi Muhammad SAW memastikan bahwa hadis tersebut benar-benar berasal dari Nabi Muhammad SAW dan bukan dari sumber yang tidak dapat dipercaya.

  3. Menjaga kesahihan hadis
  4. Dalam Bayan al Taqrir, para sahabat Nabi Muhammad SAW juga memastikan kesahihan hadis yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW. Para sahabat mengecek apakah hadis tersebut tidak bertentangan dengan Al-Qur’an atau hadis-hadis yang lain. Dengan begitu, hadis yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW menjadi lebih terpercaya dan dapat dijadikan pedoman dalam menjalankan ajaran Islam.

  5. Menjaga keakuratan hadis
  6. Bayan al Taqrir juga memastikan keakuratan hadis yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW. Dalam Bayan al Taqrir, para sahabat Nabi Muhammad SAW memastikan bahwa hadis tersebut tidak terdistorsi atau terubah maknanya dalam perjalanan waktu. Dengan begitu, hadis yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW tetap memiliki makna yang sama seperti saat pertama kali disampaikan.

  7. Memastikan pemahaman hadis
  8. Dalam Bayan al Taqrir, para sahabat Nabi Muhammad SAW juga memastikan bahwa mereka telah memahami dan mengerti makna hadis yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW. Dengan begitu, hadis yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW dapat dijelaskan dengan lebih baik dan dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari umat Islam.

Pos Terkait:  Rahasia Usia Tahun Nabi Saw dan Para Sahabatnya

Contoh Bayan al Taqrir dalam Hadis

Salah satu contoh Bayan al Taqrir dalam hadis adalah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA, yang mengatakan:

“Rasulullah SAW bersabda: ‘Janganlah kalian saling iri, janganlah kalian saling membenci, janganlah kalian saling menipu, dan janganlah kalian saling memusuhi. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara’.”

Dalam hadis ini, Abu Hurairah RA tidak hanya menyatakan bahwa ia telah menerima hadis tersebut dari Nabi Muhammad SAW, tetapi juga menyatakan bahwa ia telah memahami makna hadis tersebut. Dalam hadis ini juga terdapat pesan penting tentang pentingnya menjaga hubungan antar sesama umat Islam dan menjadi hamba-hamba Allah yang bersaudara.

Kesimpulan

Bayan al Taqrir adalah proses verifikasi atau validasi hadis oleh para sahabat Nabi Muhammad SAW. Bayan al Taqrir memiliki beberapa fungsi penting dalam hadis, antara lain menjaga keaslian, kesahihan, keakuratan, dan pemahaman hadis. Dalam hadis-hadis yang melewati proses Bayan al Taqrir, dapat dijadikan pedoman dalam menjalankan ajaran Islam. Oleh karena itu, memahami konsep Bayan al Taqrir sangat penting dalam memahami hadis dan ajaran Islam secara keseluruhan.